Ngadulag : Tradisi Bedug Sunda


Ngadulag adalah tradisi memukul bedug yang dilaksanakan sunda pada waktu-waktu tertentu. Ngadulag ini biasanya dilaksanakan di mesjid atau berkeliling kampung sembari menabuh bedug. Tradisi ngadulag ini biasanya dilaksankana selama bulan Ramadan hingga idul fitri. Di bulan Ramadan tradisi ngadulag ini dilaksanakan pada sebelum sholat taraweh sebagai ajakan atau seruan untuk melaksanakan sholat taraweh berjamaah di masjid.

Ngadulag idul fitri atau disebut juga sebagai dulag fitrah ini dilaksanakan di malam ke 21 Ramadan hingga 1 Syawal. Tradisi ngadulag ini biasanya dimainkan oleh para pemuda, tabuhan bedug ini memiliki polanya dan setiap pola memiliki artinya masing-masing. Pola yang pertama adalah pola dulag kuramas yang artinya bulan Ramadan akan segera tiba. Pola tabuhan dulag kuramas juga sebagai pengingat bagi para warga sekitar untuk mensucikan diri dan bermaaf-maafan sebelum berpuasa esok hari.

Kemudian pola dulag zaman yang artinya sudah memasuki waktu sahur, dulag zaman dimainkan di masjid dan penabuh bedug akan mulai menabuh bedug di pukul 02.00 dan bedug akan ditabuh selama 10 menit. Pola bedug fitrah berarti waktu pembayaran zakat fitrah sudah dimulai. Sayangnya saat ini tradisi ngadulag sudah jarang dilakukan dikarenakan perkembangan teknologi dan informasi yang semakin pesat ini tradisi ngadulag dirasa tidak efektif lagi.

Tujuan utama dari tradisi ngadulag ini adalah untuk memberi informasi dan mengingatkan warga sekitar mengenai acara atau kegiatan yang akan dilaksanakan. Namun, sekarang teknologi semakin canggih sehingga penyeberan informasi dan pengingat-pun tidak perlu memerlukan bedug lagi. Meskipun begitut, ngadulag sebagai sebuah tradisi haruslah dilestarikan karena tradisi merupakan salah satu khasanah budaya yang menjadi bagian dari kekayaan daerah.

 

 

 

 

Sumber : NU Online


0 Komentar :

    Belum ada komentar.

Mungkin anda suka

  • Oleh Infogarut
  • 06, Jun 2024
Tentang Logo Kabupaten Garut