Persiapan Porprov 2022, KONI Garut Usulkan Anggaran Rp12 Miliar untuk 41 Cabor

Persiapan Porprov 2022, KONI Garut Usulkan Anggaran Rp12 Miliar untuk 41 Cabor

Bupati Garut Rudy Gunawan mengadakan pertemuan dengan Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Garut Abdusy Syakur Amin beserta jajarannya, Senin, (1/8/2022).

Pertemuan itu membahas tentang persiapan, baik Pemerintah Kabupaten Garut beserta KONI dalam pelaksanaan Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Jawa Barat (Jabar) pada Oktober 2022 mendatang.

Bupati menyampaikan, pihaknya bersama KONI Garut masih menghitung cabang olahraga (cabor) yang akan diikutsertakan dalam perhelatan Porprov Tahun 2022. Ia menyebut, KONI Garut sendiri berkeinginan untuk menyertakan 41 cabor.

"Jadi semua Cabor ikut 41, anggarannya memang 12 miliar, yang 41 itu kurang lebih sekitar 750 peserta ke sana itu, nah kemampuan keuangan kan nanti kita liat dulu kemampuan keuangan," ucap Rudy.

Terkait dengan anggaran persiapan Porprov tahun 2022 di Kabupaten Garut, pihaknya mengalami suatu kendala sehingga ia berencana untuk mengajukan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Priorotas Plafon Anggaran Sementara (PPAS).

"Kan KUA PPAS untuk anggaran perubahan ini, kan yang ada di KONI ini terbatas uangnya sekitar 2 miliaran, yang ada di KONI pun baru ada dua setengah miliar, ya itu kan gak cukup, nah ditambah lagi di anggaran perubahan," katanya. 

Ia berharap, seluruh atlet yang nantinya akan bertanding bisa memiliki target yang pasti ketika nantinya akan diikutkan dalam perhelatan Porprov tahun 2022 ini.

"Tapi memang kita berharap saya ingin asal cabor-cabor itu bertanggung jawab, ada gotong-royong, tidak usah ada apa-apa, kita sediakan untuk hotelnya, mudah mudahan menang terus sampai tujuh hari di sana," ujarnya.

Sementara itu, Ketua KONI Cabang Garut, Abdusy Syakur mengatakan, saat ini pihaknya masih mengupayakan dalam melakukan penghitungan cabor yang akan diikutsertakan dalam Porprov. 

"Tadi harapan kami disampaikan kalau bisa tidak ada pengurangan, tapi intinya kan kembali kepada ketersediaan dana dan semua mungkin saja, dan pastinya kan kita akan konsultasikan," katanya.


Baca lainnya

0 Komentar :

Anda belum bisa berkomentar, Harap masuk terlebih dahulu.